Cara Sukses Berbicara Di Depan Umum

Cara Sukses Berbicara Di Depan Umum – Kemampuan berbicara di depan umum merupakan salah satu keterampilan komunikasi yang harus kita miliki. Sejak kecil, kita belajar berbicara di depan keluarga atau di depan teman sekelas. Pembaca yang sekarang mempelajari komunikasi pasti akan mempelajari retorika dan berbicara di depan umum. Hal ini menunjukkan bahwa keterampilan berbicara sangatlah penting karena kita menghabiskan sebagian besar waktu kita untuk berkomunikasi secara verbal dengan orang lain.

Cara Sukses Berbicara Di Depan Umum

Cara Sukses Berbicara Di Depan Umum

speechresearch – Berbicara di depan umum bukanlah hal yang mudah. Bagi mereka yang mempunyai bakat dalam public speaking, hal ini jelas tidak menjadi masalah. Namun bagi yang belum terbiasa berbicara di depan umum, hal ini menjadi masalah besar.

Oleh karena itu, kita harus memahami cara berbicara di depan umum dan terus mempraktekkannya. Sehingga ketika mendapat kesempatan berbicara di depan umum, kita siap menghadapi apa pun, sehingga rasa grogi, grogi, dan stres atau GGS tidak lagi muncul.

Berbicara di depan umum adalah proses merencanakan dan menyampaikan pesan kepada audiens. Public speaking yang efektif melibatkan pemahaman siapa audiens dan tujuan public speaking, pemilihan topik dan berbagai elemen yang dapat menghubungkan kita dengan audiens, serta penyampaian pesan kepada audiens secara efektif. Pakar. Pembicara yang baik adalah seseorang yang memahami bahwa ia harus merencanakan, mengatur, dan meninjau berbagai materi untuk mengembangkan percakapan yang efektif.

Semua yang kita lakukan harus dipersiapkan dengan baik dan matang. Jika kita ingin meminum segelas teh manis panas, kita juga perlu menyiapkan segelas air hangat mendidih dan gula pasir. Hal yang sama yaitu berlaku untuk berbicara di depan umum .

Persiapan yang baik dapat mengurangi rasa takut kita berbicara di depan umum. Selain mempersiapkan hal-hal yang bersifat material, fisik dan non fisik, kita juga mempersiapkan hal-hal yang tidak kita duga atau tidak kita ketahui.

Oleh karena itu, kita harus memiliki pengetahuan yang cukup tentang siapa audiensnya, apa yang akan kita sampaikan, bagaimana kita akan menyampaikan pesan tersebut dan kemana kita akan menggunakannya.

Baca juga : Inilah Keunggulan Yang Membuat Pembelian Mitsubishi Xforce

Menetapkan tujuan tertentu dalam berbicara di depan umum dilakukan dengan mengidentifikasi “Siapa, Apa, dan Kapan”. , dan mengapa” dalam materi diskusi kami.

Tujuan khusus sebaiknya dinyatakan dalam kalimat yang juga memuat tujuan keseluruhan, gambaran kelompok sasaran, frase preposisi seperti inti topik. Saat merumuskan tujuan tertentu, audiens dan situasi retoris harus diperhitungkan.

Menentukan dan memilih topik adalah sebuah proses. Kami selalu memulai dengan memilih bidang pengetahuan yang luas dan kemudian mempersempitnya menjadi topik yang dapat kami bahas dalam situasi retoris. Setelah menentukan tujuan spesifik pembicaraan, kita perlu memperhatikan kesesuaian tujuan umum, kesesuaian audiens, kesesuaian konteks linguistik, dan kesesuaian konteks temporal saat menentukan topik.

Kita adalah apa yang kita pikirkan, itulah yang dikatakan orang pintar. Berpikir positif tentang diri sendiri jauh lebih baik daripada berpikir negatif tentang diri sendiri. Jika kita berpikir positif tentang diri kita sendiri, kita bisa mengurangi rasa takut kita berbicara di depan umum. Kalaupun ada pikiran negatif, ubahlah menjadi pikiran positif.

Berbicara Di Depan Umum

Terkadang penonton yang kita bayangkan di kepala kita hampir selalu lebih menakutkan dari kenyataan. Untuk itu, kita perlu memiliki informasi yang cukup kepada masyarakat agar kita dapat menyampaikan pesan dengan lebih efektif. Dengan menganalisis kebutuhan dan minat audiens, berbicara di depan umum akan bekerja secara efektif.

Kita perlu memahami beberapa poin penting dari pesan yang akan kita sampaikan kepada masyarakat. Kita dapat mengatur poin-poin ini dengan menggambar garis besar yang jelas. Dengan cara ini kita lebih mudah mengetahui poin-poin penting dan berpindah dari satu titik ke titik lainnya tanpa harus khawatir ketinggalan sesuatu. Kita tidak perlu mengingat kata demi kata atau kalimat demi kalimat karena hal itu justru akan meningkatkan tingkat stres yang kita alami. Akan lebih baik jika kita didukung dengan alat bantu visual saat melakukan presentasi. Ini juga merupakan cara untuk mengatasi stres dan kecemasan.

Untuk mendukung ide-ide yang akan kita sampaikan dalam proses public speaking

Jika ide atau gagasan tersebut bukan milik kami atau bukan berasal dari pemikiran kami, kami harus menunjukkan dari mana informasi tersebut berasal ketika kami menyediakan materi tersebut kepada publik.

Dalam pidato publik tidak disarankan menulis pesan kita seperti naskah. Agar lebih efektif, kita perlu mengubah bahasa tulisan menjadi bahasa lisan. Bahasa lisan dapat membantu kita mengatasi ketakutan kita karena bahasa lisan itu seperti berbicara dengan teman dan bukan seperti menyampaikan pesan secara formal.

Kata-kata yang digunakan dalam berbicara di depan umum tidak boleh memiliki makna ganda. Beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah menggunakan istilah-istilah tertentu, menggunakan kata-kata sederhana, menghindari istilah-istilah teknis yang berbeda, tidak membuang-buang kata, menggunakan pengulangan, atau mengulangi gagasan yang sama dengan kata-kata yang berbeda.

Kata-kata yang digunakan dalam berbicara di depan umum harus menjadi bagian dari kepribadian kita sebagai komunikator, seperti itulah pesan, keadaan khalayak, dan situasi komunikasi. Hati-hati menghindari kata-kata klise, hati-hati dengan bahasa sehari-hari, hati-hati dengan kata-kata dari bahasa asing, hindari kata-kata kasar, hindari julukan dan hindari eufemisme. berlebihan.

Dalam pidato di depan umum kata-kata yang digunakan tidak hanya harus tepat dan jelas, tetapi juga menarik dan kuat. kesan yang berdampak, kuat dan menawan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah pemilihan kata-kata yang dapat menyentuh hati penonton, penggunaan kata-kata yang penuh warna, penggunaan perumpamaan, dan penggunaan kata-kata tindakan.

Melatih kemampuan public speaking kita tidak cukup hanya dengan berbicara dalam hati. Untuk mengurangi kecemasan dan meningkatkan keberhasilan kita dalam berbicara di depan umum, kita perlu berlatih berbicara dengan suara keras dalam kondisi yang disesuaikan dengan kondisi yang kita hadapi. Jika kita melakukan kesalahan dalam proses latihan, sebaiknya kita tidak berhenti melakukan koreksi tetapi terus berlatih karena itulah yang akan kita lakukan saat kita berdiri di depan penonton.

Tujuan berbicara di depan umum
Seperti halnya konteks dan bidang komunikasi lainnya, juga berbicara di depan umum emmemiliki beberapa tujuan, yaitu:

Memberikan informasi
Tujuan umum berbicara di depan umum Ini tentang memberikan informasi yang tidak mereka miliki kepada orang lain. Misalnya, kita diminta menceritakan kepada teman sekelas kita tentang diri kita dan pengalaman yang kita alami yang dapat mengubah hidup kita. Contoh lainnya adalah ketika kita diminta mendemonstrasikan cara memasak nasi goreng.

Persuasi
Tujuan kedua dari berbicara di depan umum adalah untuk membujuk. Komunikasi persuasif berbicara tentang kenyataan bahwa jika kita ingin orang lain mengubah cara berpikir atau berperilakunya, maka kita akan meyakinkan orang yang bersangkutan.

Menghibur
Terakhir, tujuan ketiga dari berbicara di depan umum adalah hiburan. Lucu artinya tidak selalu harus lucu. Beberapa pembicara terkadang memuat sesuatu dalam materinya yang bernuansa humor atau karena pembicara mempunyai kemampuan dalam menyampaikan materi yang menarik.

You May Also Like