Berbicara Di Depan Umum Sebagai Advokasi

Berbicara Di Depan Umum Sebagai Advokasi – Bayangkan pembicara favorit Anda. Ketika Meggie (salah satu penulis Anda) membayangkan seorang pembicara yang mengesankan, dia sering memikirkan guru bahasa Inggris SMA-nya, Ny. Permeswaran. Anda mungkin ragu dengan pilihannya, namun Ibu Permeswaran menarik perhatian para siswa setiap hari. Bagaimana? Memberikan informasi melalui cerita dan contoh yang dirasa relevan, masuk akal dan relevan. Bahkan di ruang siswa pun, Meggie sering merasa guru bahasa Inggris itu hanya berbicara kepadanya. Siswa juga bekerja keras untuk mendengarkan nada dan mengangguk (atau mengangkat alis) untuk menunjukkan bahwa mereka peduli.

 

Berbicara Di Depan Umum Sebagai Advokasi

Berbicara Di Depan Umum Sebagai Advokasi

speechresearch – Dalam bab ini, kami memperkenalkan pidato, mengeksplorasi apa itu pidato dan mengapa pidato berfungsi sebagai proses komunikasi. Secara khusus, kami mendorong Anda untuk mempertimbangkan berbicara di depan umum sebagai bentuk advokasi. Dengan memilih untuk berbagi informasi dengan orang lain, Anda mendukung agar informasi tersebut didengar. Anda mengundang penonton dan mengundang mereka untuk mendengarkan sudut pandang Anda. Bahkan guru bahasa Inggris di atas menyatakan bahwa struktur kalimat dan ejaan yang benar adalah ide penting untuk integrasi. Ia juga seorang pembicara yang terpercaya karena kredibilitasnya.

Sebelum melanjutkan pembahasan kita tentang pengaruh, mari kita mulai dengan definisi singkat berbicara di depan umum.

Apa itu berbicara di depan umum?

Di bagian pembuka bab ini kami meminta Anda membayangkan pembicara favorit Anda, tapi apa yang Anda lakukan? Bagaimana kita tahu kapan public speaking sedang berlangsung? Bagian ini menjelaskan secara singkat berbicara di depan umum untuk memberikan terminologi dan informasi latar belakang tentang pekerjaan.

Dalam berbicara di depan umum, seorang pembicara mencoba menggerakkan audiensnya dengan menyampaikan pesan yang tepat — memberi informasi, membujuk, atau menghibur — dalam konteks tertentu. Hampir di semua kasus, pembicara menjadi pusat perhatian selama jangka waktu tertentu. Mungkin ada interaksi bolak-balik dengan audiens, seperti tanya jawab, namun biasanya pembicara bertanggung jawab untuk mengarahkan interaksi tersebut baik selama atau setelah pidato yang disiapkan. Sebagai titik fokus, pembicara menyajikan argumen yang masuk akal dengan cara yang terorganisir dengan baik. Dulunya, berbicara merupakan proses tatap muka, namun kini berbicara dapat disiarkan dan dilihat secara digital.

Pembicara sering kali percaya bahwa pendengarnya akan mendapat manfaat dari pesan yang disampaikan. Bagaimanapun juga, public speaking mempunyai tujuan, sehingga berpidato adalah tentang mengkomunikasikan informasi yang berguna dan relevan kepada sekelompok orang. Ini mungkin terlihat seperti proses yang sederhana, namun memerlukan penyampaian yang hati-hati—termasuk perhatian pada keterampilan verbal dan nonverbal—argumen, penelitian, dan praktik untuk menciptakan pengalaman yang menarik bagi audiens Anda. Berbicara di depan umum lebih dari sekedar pesan, ini adalah sebuah pengalaman.

Brené Brown adalah salah satu pembicara yang menciptakan pengalaman bagi audiensnya. Anda mungkin akrab dengan TedTalk tahun 2014 miliknya, “Kekuatan Kerentanan” (dia juga telah melakukan beberapa hal hebat sejak saat itu). Dia menciptakan pengalaman mendalam dalam mengeksplorasi kerentanan, menceritakan kisah-kisah menarik dan menggunakan humor untuk melibatkan audiensnya – mendukung ide-ide yang dapat diterima oleh audiensnya.

Sebaliknya, kami dapat meminta Anda membayangkan seorang pembicara publik yang kurang menarik. Sayangnya, kami juga menargetkan mereka. Seringkali mereka adalah pembicara yang tidak menyampaikan informasi yang perlu Anda dengar: mereka tidak menyarankan bahwa informasi tersebut penting bagi Anda, komunitas Anda, atau komunitas lain. Mungkin mereka memberi Anda informasi yang sudah Anda ketahui atau telah dibantah. Sederhananya: mereka tidak menciptakan pengalaman yang berarti.

Apa yang Anda perjuangkan dan cara Anda menyampaikan pesan sangat penting untuk menciptakan pengalaman menarik bagi audiens Anda. Pencarian akar tuturan menyoroti pentingnya sejarah tuturan sebagai suatu bentuk pengaruh.

 

Baca juga : Review Jeep Wrangler 2024

 

Public speaking sebagai advokasi

Public speaking sebagai salah satu bentuk pengaruh dapat ditelusuri sepanjang sejarah komunikasi lisan. Berbicara di depan umum, atau “retorika”, demikian sebutan awalnya, telah lama dilihat dalam budaya Barat sebagai metode untuk membangun komunitas, memfasilitasi pemerintahan sendiri, berbagi ide-ide penting, dan menciptakan politik. Faktanya, inilah alasan mengapa orang-orang Yunani kuno di Athena mendesak agar semua warga negara dilatih dalam retorika sehingga mereka dapat berpartisipasi dalam masyarakat sipil. Retorika merupakan suatu cara berdiskusi dan membicarakan warga negara dengan warga negara lain dan anggota masyarakat.

Berbicara di depan umum masih dianggap sebagai bentuk utama aktivitas masyarakat. Menjadi pelayan yang baik berarti mendengarkan informasi tentang komunitas Anda dan menggunakan sarana publik – memberikan suara, mengajukan petisi atau berbicara – untuk berpartisipasi dalam demokrasi. Berbicara di depan umum menjadi saluran penting untuk mengadvokasi isu-isu di dalam dan atas nama komunitas seseorang – sebuah cara untuk berkomunikasi dengan warga negara.

Berbicara di depan umum dapat dan harus berinvestasi dalam advokasi, namun “mewakili” bisa terasa sedikit mengintimidasi.

Advokat mengatakan “Ide ini penting” dan “Saya meminta kita semua memikirkan lebih dalam mengenai informasi ini.” Hal ini dapat dilakukan dengan mendiskusikan suatu gagasan yang menurut Anda perlu didengar oleh masyarakat, atau secara terbuka meminta audiens untuk berubah pikiran mengenai suatu topik kontroversial. Ketika Anda memilih untuk menawarkan suatu sudut pandang, Anda secara aktif mendukung (atau mempertahankan) sudut pandang tersebut. Dari semua argumen, topik, atau wawasan di dunia, Anda telah memilih satu—Anda telah memilih orang kepercayaan.

Anda mungkin bertanya, “Jika advokasi berarti mempromosikan suatu isu yang berdampak pada masyarakat, bagaimana saya tahu apa yang menurut saya layak untuk dibicarakan?”

 

Berbicara Di Depan

 

Percayalah, Anda sudah melakukannya.

Kapan terakhir kali Anda mempertahankan posisi tertentu? Anda mungkin pernah membagikan artikel online yang menyarankan untuk memboikot artis musik. Mungkin kamu membela adikmu saat bertengkar dengan orang tuamu mengenai jam malam. Anda mungkin mempertimbangkan untuk berdebat dengan teman tentang boikot restoran cepat saji atau mengajukan pertanyaan penting di media sosial. Ini adalah bentuk-bentuk pengaruh. Anda tertarik dengan topik-topik ini dan termotivasi untuk berpartisipasi di dalamnya.

Berbicara di depan umum meminta Anda untuk memperluas momen komunikasi antarpribadi atau media sosial untuk mencakup lebih banyak audiens yang ditugaskan untuk Anda berbicara.

Misalnya, Anda mungkin diminta mewakili organisasi kemahasiswaan di kampus. Anda bertanggung jawab untuk berbicara mewakili kelompok, sebuah tanggung jawab yang menarik dan bermakna. Anda peduli dengan organisasi—misi, gagasan, dan orang-orangnya—sehingga Anda ingin sukses atas nama gagasan kelompok.

Secara defensif kita menyeimbangkan kepentingan individu dengan kepentingan atau tujuan komunitas atau kelompok yang lebih besar. Kadang-kadang kita terlalu bergantung pada hal pertama: kepentingan kita sendiri dan melupakan hal kedua: kepentingan masyarakat luas. Seringkali, apa yang kita wakili atau siapa yang kita bicarakan dapat mempengaruhi orang lain, baik secara langsung (seperti siswa Anda) maupun tidak langsung (seperti pilihan bahasa yang kita gunakan).

Dengan demikian, penyebaran gagasan melalui public speaking mempunyai fungsi personal dan sosial. Berbicara di depan umum sebagai pengaruh memandu pendekatan kami dalam buku ini, dan kami mendorong Anda untuk mulai memikirkan bidang pengaruh Anda. Dengan banyaknya hal yang dipertaruhkan dalam pembelaan kita, kita harus berusaha menjadi komunikator yang etis.

Komunikasi Etis

Etika adalah praktik tentang apa yang benar, berbudi luhur atau baik (Tompkins, 2011, p. 3). Anda mungkin dapat membuat daftar beberapa persyaratan etika penting yang Anda miliki secara pribadi. Misalnya, Anda mungkin menganggap kekerasan tidak etis. Etika juga dipahami dan didefinisikan dalam komunitas kita sendiri. Universitas menganggap plagiarisme – atau menganggap karya orang lain sebagai milik Anda – tidak etis dan salah di universitas (lebih lanjut tentang hal itu di bab berikutnya). Sebagai pembicara publik, etika adalah kuncinya karena Anda berusaha mempengaruhi orang lain.

You May Also Like